Hubungan Deep Sleep untuk Mengandungi Nipis

Hubungan Deep Sleep untuk Mengandungi Nipis

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Untuk hidup, kita semua mesti makan, tidur dan bernafas. Dua perkara pertama dari tindakan-tindakan penting itu, bagaimanapun, memberi kesan kepada satu sama lain dengan cara yang semakin jelas. Melihat beberapa kajian baru-baru ini, ia kelihatan tidur dan manifestasi berat sebagai kitaran yang berpotensi mendatar. Penyelidik Pusat Perubatan Angkatan Tentera Walter Reed menganalisis corak tidur 14 orang pekerja dalam usaha untuk memahami hubungan antara tidur dan berat badan, dan menghasilkan hasil yang menarik. "Apabila kami menganalisis data kami dengan membahagikan mata pelajaran kami kepada 'tidur pendek' dan 'tidur yang lama,' kami mendapati bahawa tidur pendek cenderung mempunyai BMI yang lebih tinggi, 28.3, berbanding dengan tidur panjang, yang mempunyai purata BMI 24.5," penyelidik Arn Eliasson, MD, menjelaskan pada persidangan American Thoracic Society pada bulan Mei. "Tidur pendek juga mempunyai kecekapan tidur yang lebih rendah, mengalami kesulitan yang lebih besar untuk tidur dan tidur." Walaupun mereka mendapati sambungan yang jelas, mereka tidak dapat menerangkannya, menawarkan beberapa sebab yang mungkin berlaku akibat kurang tidur menyebabkan gangguan pada hormon lapar untuk tekanan yang membawa kepada tidur yang kurang baik dan makan berlebihan. Walau bagaimanapun, kajian Merck baru-baru ini melihat irama circadian mendapati penjelasan molekul mungkin. Para penyelidik Merck mendapati bahawa tikus diberi ubat untuk membantah saluran kalsium tertentu mengalami peningkatan tidur dan menjadi tahan terhadap berat badan. Selain itu, ubat yang membuat obesiti tikus gemuk menurunkan berat badan. Kedua-dua kajian membuatnya kelihatan seperti kurang tidur dapat membuat kita gemuk, tetapi kajian ketiga, yang disajikan tahun lepas oleh para penyelidik Brazil, menawarkan kemungkinan bahawa lemak boleh menyebabkan kurang tidur. "Kami menunjukkan bahawa peningkatan pengambilan lemak dikaitkan dengan peratusan tidur yang lebih rendah, indeks terangsang yang lebih tinggi dan indeks apnea-hipopnea, dan kecekapan tidur yang lebih rendah," kata penulis kajian oleh Cibele Crispim. "Keputusan ini menunjukkan bahawa jumlah pengambilan lemak dan pengambilan lemak makan malam seolah-olah mempengaruhi pola tidur yang negatif." Semua penyelidik bersetuju dengan dua perkara: tidur dan berat badan dan / atau nutrisi dikaitkan dengan jelas, dan kita masih memerlukan lebih banyak penyelidikan sebelum kita benar-benar memahami sambungan itu dan apa yang dapat kita lakukan untuk mengoptimumkannya.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add