Kenapa Beberapa Pergi dan Beberapa Menginap di Perkahwinan Tak Menyuka?

Kenapa Beberapa Pergi dan Beberapa Menginap di Perkahwinan Tak Menyuka?

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Mengharapkan untuk hidup lebih bahagia-jika tidak bahagia-pernah selepas mungkin menjelaskan mengapa sesetengah orang tinggal dalam perkahwinan yang sengsara. Mengapa sesetengah orang terus dalam kesatuan yang tidak berpuas hati, sementara yang lain memotong kerugian dan meninggalkannya? Pasangan sering melihat kepada masa depan dan bukannya keadaan kebahagiaan semasa mereka memutuskan untuk pergi atau tinggal. Mengharapkan perkahwinan untuk memperbaiki adalah motivasi yang kuat untuk dilekatkan.

Ibu bapa kali pertama yang hidup dengan malam-malam tanpa tidur dan hari-hari yang menegangkan dapat melihat di luar masa kini untuk masa depan yang tidak berputar sekitar pukul 3 pagi. Pelajar kolej yang bergelut dengan kewangan berhujah mengenai wang boleh menantikan pekerjaan sepenuh masa pertama mereka untuk membawa pulang gaji dunia sebenar.

Tanpa harapan hari-hari yang lebih baik, kemungkinan pertumbuhan pasangan yang tidak berpuas hati dalam perkahwinan akan mencari alternatif. Adakah dia akan berhenti minum? Adakah dia akan sentiasa memikirkan setiap perkara kecil? Pernikahan yang goyah akan bertahan hanya sehingga pasangan yang tidak berpuas hati mendapati pilihan yang lebih baik. Adakah ikan yang lebih baik di laut? Perubahan itu tidak perlu menjadi seorang soulmate romantis. Hidup sendiri boleh kelihatan lebih menarik daripada tinggal di neraka perkahwinan tanpa cinta.

Beberapa pasangan kelihatan panjang dan keras untuk alternatif untuk perkahwinan mereka yang tidak berpuas hati dan tidak dapat menemuinya. Tetapi mereka masih boleh membuat keputusan walaupun mereka tidak mengharapkan peningkatan dalam perkahwinan mereka. Mereka mungkin mendapati kepuasan yang sedikit dalam hubungan mereka, tetapi mereka mencari cara untuk melepasi pertengkaran dan pertempuran. Yang bertuah bertambah sebagai teman sebilik dan bukan pasangan romantik dan mencari kebahagiaan dalam persahabatan platonic luar atau aspek kehidupan yang lain.

Ia bukan sekadar kekurangan alternatif menarik yang mengikat beberapa pasangan yang tidak berkahwin bersama-sama. Kami mula berfikir tentang perkahwinan dari segi percintaan, tetapi kenyataannya adalah bahawa perkiraan itu berasaskan kepada ekonomi keluarga. Itulah sebabnya kita melihat begitu banyak pasangan yang bahagia yang tinggal bersama demi anak-anak. Mereka berpindah ke bilik tidur yang berasingan dan menubuhkan akaun bank berasingan kerana mereka mahu mengelakkan membahagikan kanak-kanak dalam pertarungan penjagaan pahit.

Kepercayaan agama memegang pasangan lain yang tidak bahagia bersama. Sesetengah rakan kongsi bimbang masyarakat komuniti gereja mereka akan merasakan perceraian, dan rasa bersalah membuktikan bahawa ia adalah gam belang yang kuat.

Menyimpulkan bahawa pernikahan itu tidak akan bertambah baik dan prospek masa depan lebih baik di luar kesatuan yang sengsara yang memisahkan yang tidak berpuas hati. Pasangan yang membuat keputusan itu mungkin meninggalkan dan mula mencari cara lain untuk berkahwin dengan bahagia selama-lamanya.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add