Kajian Snek: Otak Anda Tidak Mendapatkan "Makanan Tinggi" Sama pada Malam

Kajian Snek: Otak Anda Tidak Mendapatkan "Makanan Tinggi" Sama pada Malam

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Jika anda mendapati diri anda menghidang makanan ringan pada tengah malam - namun masih merasai pasca-binge - menyalahkan otak anda. Kajian baru dari BYU mendedahkan bahawa beberapa kawasan otak tidak mendapat "makanan yang tinggi" yang sama pada waktu malam-sehingga beg Oreos yang akan dimakan mungkin merasa seperti memuaskan sebagai kue beras.

Kajian itu, yang diterbitkan dalam jurnal Imaging dan Perilaku Otak, digunakan MRI berfungsi mengkaji bagaimana otak manusia bertindak balas terhadap gambar kedua-dua makanan berkalori tinggi dan rendah pada waktu yang berbeza pada hari itu. Peserta melihat 360 gambar semasa dua sesi berasingan yang diadakan satu minggu berasingan (yang pertama pada waktu pagi, kedua pada waktu malam).

Imej termasuk makanan rendah kalori seperti sayuran, buah-buahan, ikan dan bijirin, dan makanan berkalori tinggi seperti gula-gula, barang-barang bakar, makanan segera dan es krim. Natch, para penyelidik mendapati lonjakan yang lebih besar dalam aktiviti otak sebagai tindak balas terhadap imej kalori tinggi, tetapi terkejut apabila mendapati aktiviti otak yang berkaitan dengan ganjaran yang lebih rendah apabila gambar itu ditunjukkan pada waktu malam - dengan kata lain, otak anda kurang berpuas hati daripada biasanya akan menjadi imej kalori tinggi, oleh itu mengapa anda mungkin digalakkan untuk menginginkan lebih banyak lagi.

"Kami fikir respons akan lebih baik pada waktu malam kerana kami cenderung terlalu banyak makan pada hari ini," profesor sains sukan dan pengkaji bersama Lance Davidson berkata dalam satu kenyataan. "Tetapi hanya untuk mengetahui bahawa otak bertindak balas dengan berbeza pada masa yang berlainan hari boleh mempunyai implikasi untuk makan."

Kajian itu juga mendapati para peserta lebih banyak makanan yang terobsesi pada waktu malam walaupun tahap kelaparan dan "kepenuhan" mereka serupa dengan masa lain sepanjang hari. "Anda boleh makan terlalu banyak pada waktu malam kerana makanan tidak begitu memuaskan, sekurang-kurangnya visual pada masa itu," tambah penulis kajian utama Travis Masterson. "Ia mungkin tidak memuaskan untuk makan pada waktu malam sehingga anda makan lebih banyak untuk mendapatkan puas."

Ia adalah kitaran ganas: Walaupun selepas menarik Monster Cookie, rasanya seperti perut anda lubang gua ini yang tidak boleh diisi-dan walaupun kita berfikir sebaliknya pada masa ini, makanan ringan yang sempurna tidak akan muncul jika anda membuka peti sejuk " hanya satu kali lagi. "Walaupun kajian ini adalah awal dan penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahami hasil penemuan, ini merupakan langkah yang mantap untuk mempelajari bagaimana otak kita berdaya dengan kebiasaan makan kita dan cara mengatasinya.

Sementara itu, perlu diingat (kerana anda sedang lemas es krim anda dengan sos coklat) bahawa snek tengah malam anda mungkin tidak akan memuaskan seperti yang sepatutnya-anda tahu, untuk membantu mengekang keseluruhan langkah-langkah- perkara detik. Tukar makanan ringan tengah malam dengan pilihan yang lebih sihat, sehingga kuota tidur anda, dan apa sahaja yang anda lakukan, jangan menonton wayang gambar semasa anda terasa sakit. Itu hanya meminta masalah.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add