Psikologi FOMO

Psikologi FOMO

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Setiap lapan minit, seseorang di Twitter mendapat FOMO. Ia mungkin kelihatan seperti sedikit lebih daripada panggilan kecemasan yang dangkal dari penduduk yang terlalu bersambung (dan oversensitive), tetapi FOMO, atau ketakutan yang hilang, mengatakan banyak tentang evolusi manusia seperti yang kita lakukan pada siapa kita hari ini-dan apa yang kita benar-benar hilang. Psikiatri yang berpangkalan di Brooklyn, Johnny Lops percaya bahawa apabila akronim telah ditambah pada Oxford Kamus Online pada tahun 2013, ia menggambarkan pertemuan transformasi teknologi dan kesedaran sosial. â € œKami mempunyai banyak cara untuk berkomunikasi melalui telefon kami dan melalui Twitter dan Facebook. Saya mempunyai akses untuk mendengar segala-galanya yang anda lakukan setiap hari, â € katanya, â € œdan ia dapat meningkatkan rasa tidak selamat saya dan emosi cemburu kerana saya rasa saya tidak melakukan banyak perkara yang keren seperti anda . "Emosi moden ini berakar umbi dalam naluri kelangsungan hidup kuno, dan ada sebab yang baik kata-kata itu bermula dengan â € œfear, â € menurut Jenny Giblin, ahli psikoterapi di New York. Tekanan yang anda rasakan dari melihat betapa lebih menyenangkan orang lain bermula di bahagian otak yang disebut amygdala, yang merupakan salah satu komponen utama sistem limbik, sumber emosi dan ingatan jangka panjang, dan salah satu segmen paling utama otak. â € œThe amigdala adalah seperti pengesan asap. Ia memberi isyarat kepada otak untuk mengaktifkan penerbangan atau menentang tindak balas apabila kita mula merasa terancam atau tidak selamat, â € Giblin menjelaskan. Giblin mengatakan bahawa FOMO muncul apabila kita menjadi sibuk dengan perasaan bahawa kita tidak cukup baik dan kita tidak akan pernah menjadi. Tekanan itu tidak dapat dikendalikan, dan walaupun jangkaan atau jangkaan perasaan sudah cukup untuk mendapatkan tindak balas rantai bermula. â € œFakir negatif yang tidak rasional ini datang dari tempat yang merasa seolah-olah tidak cukup untuk pergi berkeliling atau bimbang dalam yang kita tidak boleh mempunyai atau tidak layak apa yang kita mahukan, â € katanya. â € œSuatu pemikiran membawa kepada yang lain dan yang lain, dan tanpa kami menyedari ia dapat berkembang menjadi corak.â € Dalam satu siri kajian yang diterbitkan pada tahun 2013 dalam jurnal Komputer dalam Perilaku Manusia, Dr. Andrew Essex's Essex Przybylski mencipta 10 item â € œFear of Missing Outâ € untuk mengukur kecenderungan individu ke arah FOMO. Apa yang dia dapati adalah bahawa orang-orang di bahagian atas skala FOMO cenderung menjadi lebih muda dan melaporkan mood yang lebih rendah dan kepuasan hidup yang lebih rendah. Pryzbylski juga mendapati bahawa FOMO mendorong orang ke Facebook-tidak sebaliknya. â € œKerajaan media sosial membentangkan tahap kecekapan tinggi, laluan geseran rendah bagi mereka yang berorientasikan ke arah sambungan berterusan dengan apa yang sedang berlaku, â € katanya. â € œAdalah sebab yang baik untuk mengharapkan orang-orang yang tinggi ketakutan kehilangan ketinggalan ke arah media sosial. â € Penderita FOMO lebih cenderung untuk memeriksa telefon mereka sebaik sahaja mereka bangun pada waktu pagi, sebelum mereka pergi untuk tidur dan, mengganggu, semasa mereka memandu. Berita baik ialah apabila anda faham dari mana perasaan ini timbul, FOMO boleh diterbalikkan dan berputar dengan arah yang positif. Anda tidak perlu mematikan telefon atau teman anda kenalan awak yang paling sedih. Melakukannya bahkan dapat meningkatkan faktor FOMO kerana imaginasi anda berjalan lancar dengan semua orang yang hebat mungkin dilakukan sekarang. â € œJika anda mendapati diri anda membandingkan diri anda dengan orang lain, berasa cemburu atau di belakang dalam hidup, ingatlah bahawa tidak ada alasan mengapa anda tidak dapat memiliki perkara itu, selain daripada pemikiran yang anda tidak dapat. Dan itu semua itu betul-betul satu pemikiran, â € kata Giblin. Oleh itu, berikan perhatian kepada kehidupan anda sendiri, dan isi kekosongan itu dari dalam. Berikut adalah lima cara untuk bermula.Ambillah â € œmeâ € break. Pasti, pembersihan media sosial penuh secara sementara mungkin memerangi perasaan yang anda hilang, tetapi itu bukan penyembuhan jangka panjang. Sebaliknya, belajar untuk mengambil rehat mental rutin. Pada permulaan FOMO, Lops mencadangkan satu jam tiga jam sahaja untuk membaca buku, pergi berjalan-jalan atau berlari, mengambil kelas yoga atau bermeditasi. â € œKetap dari fikiran dan kecenderungan untuk pergi ke tempat gelap, â € katanya.Hidup sekarang. Seorang pengajar yoga di sebelah, Giblin mengesyorkan mengambil beberapa nafas dalam, melihat pemikiran anda dan menyedari bahawa "anda berada sekarang adalah sempurna. Tinggalkan apa-apa penyesalan atau menyalahkan dari masa lalu, dan lihat jika anda dapat mengingati saat-saat di mana anda menganggap anda membuat kesilapan yang akhirnya membawa anda ke mana anda perlu berada dalam kehidupan. Percayalah bahawa walaupun anda telah melepaskan sesuatu, ia akan kembali pada masa akan datang, jika ia bertujuan untuk, dalam cara yang lebih besar dan lebih baik. "Akan penasaran dan bukan cemburu. â € œKami telah kehilangan rasa ingin tahu kami di mana kami menjadi teruja antara satu sama lain dan bagaimana orang lain telah membentuk kehidupan mereka, â € kata Lope. â € œSaya mungkin seorang doktor, anda mungkin pakar perjalanan. Saya tidak yakin bahawa anda mengembara ke dunia semasa saya bekerja di hospital. Saya lebih teruja untuk duduk dan makan tengah hari dan adakah anda memberitahu saya apa yang ia ingin perjalanan dunia. Inilah yang akan memberi inspirasi kepada saya dan mengajar saya sesuatu yang saya tidak tahu. "Mendapatkan peluang untuk mentadbir mereka dan bukannya cemburu terhadap usaha mereka.Giblin mengakui: "Anda boleh menggunakan FOMO untuk memotivasi dan memberi inspirasi kepada anda."Kenali berkat-mu dan terima yang baru. Giblin mengesyorkan menyenaraikan 10 perkara yang anda bersyukur sekarang. "Sering kali kita terjebak dalam bimbang bahawa tanpa apa yang kita mahu berlaku, kehidupan kita tidak akan cukup baik. Dan itu tidak benar. Dengan memberi tumpuan kepada perkara-perkara yang anda suka tentang masa kini, anda boleh mula memadam FOMO, dan tenaga ini membolehkan anda menjadi lebih terbuka untuk menerima semua perkara yang anda inginkan dengan menghampiri perkara dengan cara yang lebih tenang dan santai. "Mempelbagaikan hidup anda. "Orang ramai melabur dalam satu 'saham' seperti media sosial untuk menghargai siapa mereka, dan ia tidak sihat," kata Lops. "Mempelbagaikan seolah-olah hidup anda adalah dana bersama, dan anda akan mempunyai pilihan lain untuk berasa baik tentang diri anda." Luangkan lebih banyak masa dan tenaga pada kerja, rakan, keluarga, hobi dan pengalaman selain media sosial, dan dapatkan hasil sebenar -Membawa pulangan pelaburan tersebut.KUIZ: Cari Hobi Yang Akan Membuat Anda Lebih Bahagia

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add