Kajian: Gossip Membuat Dua Pertiga Semua Percakapan

Kajian: Gossip Membuat Dua Pertiga Semua Percakapan

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Tanpa gosip, untuk menjadi adil, pekerjaan saya mungkin tidak wujud. "Menjaga Up Dengan Kardashians" akan keluar dari udara. Dan banyak perbualan yang paling menyeronokkan kami mungkin tidak berlaku. Sekiranya anda mendapat gosip yang tersebar di abad ke-16 atau ke-17 England, laporkan The Atlantic, anda boleh terpaksa memakai topeng dengan pancang besi yang mendorong ke dalam mulut supaya anda tidak dapat bercakap. Malangnya, satu kajian baru menunjukkan bahawa gosip berguna sebagai pembinaan sosial, apabila ia tidak dapat diperoleh sepenuhnya, seperti, 15 pon. Menurut psikologi evolusioner Robin Dunbar, topik sosial seperti hubungan peribadi, suka dan tidak suka, dan anekdot mengenai aktiviti sosial membuat dua pertiga daripada semua perbualan. Baki satu pertiga adalah untuk hal-hal lain, di mana kita mungkin kurang sama: politik, olahraga, muzik. Tetapi gosip adalah berbeza daripada hanya berbual tentang topik sosial dan kita semua tahu apabila kita mendengarnya. Para penyelidik (yang saya dengar semua mempunyai urusan) percaya gosip adalah "peluang mencari tahu bagaimana seseorang melakukan sesuatu yang betul, atau yang salah, dan belajar daripada contohnya. "Begitu gosip bertindak untuk mengawal norma-norma sosial, itulah sebabnya ketika seseorang melakukan sesuatu yang belum pernah terdengar - seperti selebriti yang muncul di layar tanpa solek - sama ada mengambil sedikit waktu untuk menjadi normal, atau ia dibuang di litar sosial Jadi pergi, kongsi beberapa kotoran!

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add