Sejarah Kecantikan: Rahsia Kosmetik Roma Kuno

Sejarah Kecantikan: Rahsia Kosmetik Roma Kuno

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Orang-orang Rom Kuno mula menggunakan kosmetik untuk tujuan ritual, tetapi seiring dengan berjalannya waktu, mereka menjadi sebahagian daripada kehidupan sehari-hari wanita. Orang-orang kaya mampu membeli solek yang diimport dari China dan Jerman yang sangat mahal, sementara orang-orang yang lebih miskin hanya mampu mengurangkan kosmetik "high-end" yang lebih murah.

Oleh kerana keadaan cuaca dan kualiti kosmetiknya yang kurang baik, solek perlu diambil semula beberapa kali sehari, yang tidak selalu praktikal, terutamanya untuk wanita kelas rendah. Orang yang kaya, sebaliknya mempunyai hamba perempuan yang dipanggil Cosmetae yang tugasnya memohon solek pada mereka serta membuat krim, losyen dan kosmetik. Tetapi bagaimana ini dibuat?

Wajah

Seperti kebanyakan orang purba, orang Rom suka kulit putih yang adil. Walau bagaimanapun, mereka tidak semulajadi adil supaya mereka terpaksa bergantung kepada kosmetik untuk meringankan kulit mereka. Untuk itu, mereka menggunakan serbuk kapur, marl putih dan plumbum putih, yang beracun.

Makeup Mata

Orang-orang Rom Kuno suka mata besar dengan bulu mata panjang dan kening yang hampir dipenuhi. Mereka akan menghitamkan alis mereka dengan antimoni atau jelaga dan kemudian memanjangkannya ke dalam. Di mata, mereka akan menggunakan kohl, yang dibuat dengan kunyit, abu, jelaga atau antimoni untuk menjadikannya lebih gelap. Kohl digunakan dengan gelas, gading, kayu atau batang kayu yang harus dicelup ke dalam air atau minyak sebelum meletakkannya di mata. Satu lagi cara untuk menggilap mata adalah dengan menggunakan batu tarikh dan bunga ros mawar yang hangat. Tetapi orang Rom juga menggunakan eyeshadows berwarna-warni. Untuk membuat hijau, mereka menggunakan mineral malachite manakala biru berasal dari azurit.

Pipi & kuku

Orang-orang Rom percaya merah jambu di pipi untuk menjadi tanda kesihatan emas. Oleh itu, wanita akan memohon beberapa bahan pada fa cs untuk mencapai keputusan tersebut. Mereka akan menggunakan kelopak poppy dan mawar, kapur merah, alkanet, vermillion Tyrian, kotoran buaya, ocher merah (ia lebih mahal kerana ia diimport dari Belgium), jus mulberry, tin anggur, cinnabar dan memimpin merah (kedua-dua beracun! ). Di atas kuku, mereka menggunakan campuran yang dibuat dengan lemak domba dan darah.

Penjagaan kulit

Romawi Kuno juga membuat krim dan losyen, yang kebanyakannya dibuat dengan bahan-bahan yang berasal dari tumbuh-tumbuhan, untuk melawan dan menyembunyikan kedutan, jerawat, bintik-bintik matahari, bintik-bintik dan mengelupas. Topeng ini adalah campuran lentel, barli, lupine, madu atau adas yang diadun dengan minyak, biji oregano, belerang, cuka, minyak ayam, jus basil dan hawthorn. Kadang-kadang intipati mawar atau myrrah telah ditambah. Bahan-bahan lain yang digunakan dalam produk penjagaan kulit kuno adalah plasenta dan juga kencing dari beberapa haiwan seperti pemburu raja atau anak lembu! Jerawat telah disembuhkan dengan campuran tepung barli dan mentega manakala bintik matahari dirawat dengan abu siput.

Perfume

Parfum sangat digunakan oleh Romawi Kuno. Bukan sahaja mereka dianggap berbau yang baik tanda kesihatan yang baik, tetapi mereka juga menggunakan minyak wangi untuk menyembunyikan bau busuk beberapa bahan dalam kosmetik mereka. Minyak wangi boleh didapati dalam bentuk cecair, lengket atau pepejal dan dibuat dengan membuat bunga, daun dan akar yang makerating. Ini ditambahkan ke dasar minyak wangi, sejenis bahan yang dipanggil Onfacio yang berasal dari pemisahan zaitun atau jus anggur. Perisa yang diperolehi kemudian dicampur dengan pewarna. Di samping itu, mereka juga menggunakan deodarants yang dibuat dengan alum, kelopak bunga dan iris.

Rambut

Wanita Rom memakai sayap untuk menyembunyikan rambut putih atau rambut yang rosak oleh pewarna rambut. Semasa era Imperial, rambut palsu ini dibuat dengan rambut sebenar: berambut perang diimport dari Eropah Utara, manakala hitam dari India. Di samping itu, orang-orang Rom menggunakan pewarna untuk menyerlahkan warna rambut. Rambut berambut perang dipertingkatkan dengan campuran Beeches Ash dan lemak kambing manakala merah dikekalkan dengan menghancurkan daun Lawsonia Inermis, sebuah tumbuhan dalam keluarga pacar. Rambut hitam sebaliknya diperolehi oleh antimoni Hitam dengan lemak haiwan, daun cypress yang pertama diseduh dan kemudian tepu dalam cuka atau abu absinthe bercampur dengan minyak mawar.

Bulu badan

Roman Purba tidak suka rambut pada wanita, kecuali jika ia berada di atas kepala mereka tentu saja. Oleh itu, wanita akan mengeluarkannya dengan memetik atau bercukur. Secara alternatif, mereka juga menggunakan pes resin untuk melepaskan mereka atau batu pumis untuk mengikisnya.

Lelaki dan Makeup

Di Rom Purba, lelaki yang memakai alat solek dianggap tidak bermoral dan cemburu. Namun, sesetengah daripada mereka menggunakan serbuk putih di wajah mereka untuk meringankan kulit mereka. Apa yang boleh diterima oleh lelaki bukanlah penyingkiran rambut yang sederhana dan penggunaan minyak wangi. Semasa zaman Komando Kaisar, pewarna rambut berambut perang menjadi bergaya untuk lelaki juga.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add