Terapi Garam Apa Sesungguhnya Suka

Terapi Garam Apa Sesungguhnya Suka

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Beberapa bulan yang lalu saya dijemput untuk mencuba sesi "terapi garam," yang melibatkan duduk di dalam bilik yang ditutupi garam dari lantai ke siling selama 45 minit. Tetapi selepas membacanya, saya menganggap ia hanya memberi manfaat kepada mereka yang mempunyai keadaan kesihatan kronik, jadi saya menolaknya. Beberapa minggu kemudian, saya mendapati diri saya melawan jangkitan pernafasan yang buruk, yang membuat saya meneka keputusan saya untuk tidak pergi. Seorang lagi editor berkata dia telah mencuba sekali, jadi saya fikir, apa yang ada, tandakan saya.

Semasa saya muncul di The Salt Suite untuk sesi saya, saya berjumpa dengan pemiliknya, Jamie, yang mengajar saya tentang sejarah di sebalik terapi garam, yang membawa seluruh pusingan konsep untuk saya. Kembali pada pertengahan 1800-an, seorang pegawai kesihatan menyedari bahawa pekerja lombong garam jarang sakit dengan selesema, keadaan pernafasan atau penyakit paru-paru. Dia menyifatkannya bahawa pekerja-pekerja ini bernafas dalam aerosol garam setiap hari. Kemudian, garam juga terbukti membantu merawat keadaan kulit kronik seperti ekzema dan psoriasis. Seolah-olah masuk akal.

Jamie menjelaskan bahawa garam juga mewujudkan persekitaran antimikrob di mana kuman tidak dapat menyebar. "Ia adalah salah satu tempat paling bersih untuk berehat," katanya. "Anda tidak perlu mengalami penyakit di sini-ia hanya baik untuk kesihatan keseluruhan anda." Dia juga merujuknya sebagai "persekitaran negatif ion," yang bererti bertentangan dengan bilik pejabat, komputer dan tekanan, sehingga keupayaan anda untuk bersantai dipertingkatkan.

Ketika dia mengarahkan saya ke bilik, yang duduk sehingga tujuh orang dewasa pada satu masa, dia memberitahu saya untuk mengambil kasut saya (mereka memberi saya kaus kaki kerana saya tidak memakai apa-apa), dan meletakkan dompet saya di loker berdekatan. Saya perhatikan orang lain memasuki bilik berpakaian agak selesa (pakaian santai, terutamanya). Di dalamnya, pencahayaan itu sangat redup dan para perompak tersebar dengan pembahagi di antara masing-masing seperti langsir yang sering anda lihat di salon di antara stesen pedikur. Ini menjadikannya terasa peribadi, walaupun pada hakikatnya anda berbaring di ruang yang terang-terangan yang penuh dengan orang yang tidak dikenali.

10-15 minit pertama berasa sedikit janggal, cuba membiarkan diri saya berehat dan bernafas dalam garam (ia dipam ke dalam bilik melalui halogenerator di dinding, yang mengisar garam gred farmaseutikal ke dalam zarah mikroskopik yang lebih kecil daripada habuk- ia tidak dikawal, tetapi ia dianggap selamat). Saya terus melirik orang lain dan bertanya-tanya mengapa mereka berada di sana. Adakah mereka dalam kesihatan pernafasan yang lemah? Saya teringat Jamie mengatakan bahawa asma dan COPD adalah dua sebab besar mengapa orang datang.

Setelah saya berada dan berasa selesa, saya mendapati diri saya hanyut masuk dan keluar dari tidur dan berfikir pemikiran yang benar-benar positif tentang kesihatan saya dan hidup saya. Apabila sudah tiba masanya, saya tahu saya mahukan lebih banyak lagi. Hanya ada sesuatu yang begitu menenangkan dan bermeditasi tentang ruang itu, yang sukar bagi saya untuk mencari tempat lain, walaupun di spa. Saya akhirnya kembali ke Suite untuk beberapa sesi lagi pada minggu-minggu berikutnya. Walaupun saya tidak melihat apa-apa peningkatan dalam jangkitan pernafasan saya (yang saya percaya adalah kerana saya tidak pergi setiap hari semasa), saya mendapati tempat perlindungan untuk kelonggaran yang saya akan sangat mengesyorkan.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add