Hey Lookin Baik: Bagaimana Kecantikan Mempengaruhi Ballot

Hey Lookin Baik: Bagaimana Kecantikan Mempengaruhi Ballot

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

"Cermin, cermin di dinding, siapa yang paling adil?" Itu bukan sekadar kisah dongeng klasik, betapa banyak orang Amerika memilih ahli politik. Kajian dari Institut Teknologi Massachusetts (MIT) mendapati bahawa sama seperti penjahat Disney, proses politik kita boleh mengalami obsesi dengan kelihatan juga. Tetapi faktor kecantikan berjalan lebih dalam dari sekadar cantik lama. Dalam era media yang berkilat ini, nampaknya calon yang kelihatan seperti seorang ahli politik yang berjaya stereotaip mempunyai peluang yang lebih baik untuk menjadi satu penyelidikan. Penemuan telah menemui bahawa calon yang menarik atau lebih berpengalaman lebih baik dalam pemilihan. Tetapi dalam kes ini, penyelidik menggali dan mendapati satu pengaruh yang mungkin.LEBIH: Kajian ini menggunakan data dari 35 gubernatorial dan 29 kerusi Senat pada tahun 2006 yang berkaitan dengan hasil kajian mengukur niat pengundi, tahap pengetahuan umum, dan jam pendedahan televisyen. Peneliti Gabriel S. Lenz dan Chappell Lawson mendapati hubungan langsung antara jumlah orang yang menonton TV dan kecenderungan mereka ke arah kecenderungan kotak undi berdasarkan penampilan seorang calon, jika pengundi itu dianggap sebagai pengundi "rendah pengetahuan". "Sungguh mengagumkan betapa konsisten corak ini, penulis Profesor Lenz berkata. Apabila ia datang untuk memilih seorang gabenor, jenis kempen dengan banyak wang untuk membanjiri pasaran dengan iklan, orang yang disetel lebih sedikit daripada purata adalah 7 peratus lebih mungkin membuat keputusan mengenai penampilan. Sepanjang malam, mereka juga dianggap sebagai "pengetahuan yang rendah" kerana ketidaktahuan mereka di mana calon-calon yang bertanding mengenai isu-isu tersebut, adalah 11 peratus lebih banyak mengundi berdasarkan siapa yang mereka anggap lebih baik dan angka itu melonjak dengan kaum Senatorial hingga 16 peratus untuk pencinta TV.KUIZ: Mengukur Peratusan Wajah Anda Tidak mengejutkan kepada para penyelidik, data terus menunjukkan bahawa kaum senatorial, yang biasanya melihat kurang perhatian dan pendedahan media, mengalami lebih banyak daripada kekurangan pengundi yang berpendidikan tinggi. Akhirnya, ketika datang kepada responden yang kurang diminati yang menonton lebih banyak lagi TV, calon senatorial, "dengan penarafan kecekapan [penampilan fizikal tertinggi] akan menerima kira-kira 35 mata peratusan lebih banyak undi daripada calon dengan penarafan penampilan terendah di kalangan kumpulan pengundi itu-kesan yang lebih besar daripada untuk kaum gubernur , "Kajian itu dijumpai.Bila kecenderungan yang berasaskan penampilan menyimpulkan dalam statistik ini kelihatannya menakutkan, nampaknya penawar yang boleh membuat mana-mana pengundi yang tidak tahan terhadap imej tidak kira betapa dia suka rancangan televisyen: tinggal memberi maklumat mengenai isu-isu tersebut. Kajian itu menyimpulkan, "Walaupun televisyen nampaknya memburukkan lagi kesan penampilan calon di kalangan kuartil bawah pengetahuan politik, ia tidak kelihatan seperti orang-orang yang lebih berpengetahuan politik." Oleh itu, apabila pemilihan presiden 2012 terperangkap, pastikan penemuan ini dalam fikiran. Pengetahuan adalah Kryptonite pemilih yang menghidupkan lapangan bermain politik. Ia adalah harga yang kecil untuk membayar, terutama jika ia bermakna kita boleh terus menonton televisyen sebanyak yang kita mahu, tanpa rasa bersalah.LEBIH: Kelihatan Diskriminasi: Bolehkah Anda Menuntut?

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add