Trend Pembedahan Lisan Ini Akan Meninggalkan Anda Secara Tidak Bercakap

Trend Pembedahan Lisan Ini Akan Meninggalkan Anda Secara Tidak Bercakap

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Terima kasih kepada beberapa selebriti yang telah membuat bibir yang penuh dengan standard baru yang bergaya (melihat kepada anda Kylie Jenner), kegilaan bibir-plumping masih kuat. Walau bagaimanapun, semasa prosedur peningkatan bibir pada asasnya kini menjadi bahan utama dalam kebanyakan pejabat kosmetik kosmetik di Amerika Syarikat, ada lagi kegilaan bibir yang telah terbang di bawah radar-kebanyakannya di Asia-dan akan benar-benar mengejutkan anda. Malah, prosedur yang agak tidak diketahui ini adalah bertentangan dengan plumper bibir, dan sebaliknya memberi tumpuan mengurangkan saiz bibir.

Kami melihat trend di Instagram, yang kebetulan adalah platform media sosial yang sama yang membuatkan bibir lebih lengkap begitu popular. Menurut pakar kulit dermatologi New York, Doris Day MD, prosedur ini - seolah-olah menjadi trend budaya - kebanyakannya dilakukan oleh pakar bedah plastik dan pengamal am pada pesakit muda berusia 20-an dan 30-an. "Prosedur ini melibatkan pemotongan pembedahan pada garis basah dan menarik bibir di bawah mulut untuk mengurangkan saiz keseluruhan," jelasnya.

Satu jawatan yang dikongsi oleh เสริม จมูก ปากกะ กับ หมอ เปิ้ ล 👄👃🏻 (@ mor.ple_surgery) pada

Selain itu, Dr. Nuttae Nuttapon, ahli kulit dermatologi di Thailand, mengesahkan prosedur ini kebanyakannya popular di Asia lima hingga 10 tahun yang lalu, namun ia tetap dilakukan dengan kerap, dengan banyak contoh pembedahan pengurangan bibir yang kerap diposting ke Instagram. "Lelaki dan wanita Asia lebih suka ciri-ciri wajah Caucasian, yang tulang pipi sempit, soket mata yang lebih dalam dan bibir yang lebih tipis," katanya. "Kini trend ini beralih ke bibir yang lebih tebal berikutan kemasyhuran beberapa selebriti Hollywood yang mempunyai bibir seksi, penuh."

Walaupun idea untuk mengurangkan saiz bibir anda mungkin kelihatan tidak sesuai dengan standard kecantikan di Amerika Syarikat, bibir tipis sering merupakan tanda keindahan Barat, menjadikannya popular untuk meniru di negara lain (cukup menarik, sebaliknya adalah benar apabila ia datang untuk trend kecantikan AS-Asia dan produk kecantikan K-sangat popular di sini). Sudah tentu, standard kecantikan di Asia telah berubah dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dengan pandangan idealis semasa menjadi gabungan dari apa yang popular di kedua-dua hemisfera. "Keistimewaan ciri khas adalah gabungan ciri-ciri Barat; mata yang besar, hidung tinggi dan dagu yang tajam, dengan kulit yang adil dan sempurna di Asia, "kata Dr Nuttapon. "[Masa lalu], pembedahan pengurangan bibir ini sesuai dengan trend itu."

Satu jawatan yang dikongsi oleh เสริม จมูก ปากกะ กับ หมอ เปิ้ ล 👄👃🏻 (@ mor.ple_surgery) pada

Walaupun imej selepas pembedahan membuat pengurangan bibir kelihatan seperti prosedur yang menyakitkan dan agresif, ia tidak menghairankan yang kurang invasif daripada yang anda fikirkan. Pembedahan biasanya dilakukan di bawah anestesia tempatan dan kemungkinan kesan sampingan yang minima, dengan sakit, bengkak, lebam, dan kemerahan menjadi yang paling biasa.

Satu jawatan yang dikongsi oleh เสริม จมูก ปากกะ กับ หมอ เปิ้ ล 👄👃🏻 (@ mor.ple_surgery) pada

Pada akhirnya, apabila membabitkan pembedahan plastik, trend seperti ini tidak sepatutnya menjadi penggerak utama di sebalik keputusan anda untuk pergi ke bawah pisau. Bertujuan untuk penambahbaikan umum, bukan kesempurnaan atau keinginan untuk memenuhi standard kecantikan tertentu, adalah pendekatan yang lebih selamat untuk melihat prosedur penambahbaikan seperti ini. Ingatlah bahawa trend tidak kekal selama-lamanya, jadi pastikan prosedur mana yang anda pilih untuk dilakukan, anda lakukan dengan alasan yang tepat.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add