Para saintis membongkar hormon Belly-Busting Baru yang Mempercepatkan Berat Badan

Para saintis membongkar hormon Belly-Busting Baru yang Mempercepatkan Berat Badan

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Bayangkan jika anda tidak perlu bekerja keras untuk membakar lemak. Bagi mereka yang tahu perjuangan cuba melangsingkan badan, ada berita besar yang datang dari Institut Penyelidikan Scripps yang pada akhirnya boleh membuat usaha anda satu juta kali lebih mudah. Para saintis di Institut telah mengenal pasti hormon yang mencetuskan pembakaran lemak dalam usus semasa pencernaan. Penemuan ini, walaupun masih di peringkat awal, boleh membawa kepada kelas baru ubat penurun lemak yang bekerja lebih baik daripada apa yang sudah ada di pasaran.

Kajian terdahulu telah menunjukkan bahawa serotonin memainkan peranan penting dalam bagaimana kita memetabolisme lipid, atau cara di mana asid lemak dicerna dan disimpan. Untuk kajian baru ini, yang diterbitkan dalam Bahasa Malaysia Komunikasi Alam, ahli biologi mencuba menggunakan cacing bulu yang dipanggil C. elegans untuk mengenal pasti dengan tepat bagaimana serotonin dapat menurunkan kehilangan lemak. Cacing ini mempunyai sistem metabolik yang sama seperti manusia, dan dengan menguji gen mereka, mereka dapat mengasingkan hormon yang bertanggungjawab untuk pembakaran lemak secara langsung di dalam usus.

Awak juga mungkin menyukai: 5 Makanan Yang Menyebabkan Lemak Belly

Untuk melakukan ini, pasukan penyelidikan cuba mengganggu laluan antara serotonin dan pembakaran lemak dengan memotong gen dalam C. elegans. Satu demi satu mereka menghapuskan setiap gen, dengan harapan dapat mencari yang tertentu yang mencetuskan pembakaran lemak. Melalui proses penghapusan ini, mereka mendapati gen yang mengkodekan hormon neuropeptida FLP-7 (disebut flip 7), yang mereka percaya dapat mencetuskan kehilangan lemak dalam perut, tempat yang paling banyak ditemui adalah yang paling sukar untuk menurunkan berat badan.

Semasa kajian, pasukan mencetuskan pelepasan serotonin dalam cincin bulir menggunakan isyarat deria, yang seterusnya mengeluarkan hormon. Mereka menandai FLP-7 dengan protein merah pendarfluor untuk mengesan pergerakannya, dan kemudian diperhatikan kerana ia melalui sistem peredaran darah dan bergerak dari otak ke usus dan memulakan pembakaran lemak. Dengan mengasingkan pemicu ini, mereka dapat meningkatkan pembakaran lemak dalam ulat bulu tanpa sebarang kesan sampingan yang tidak diingini.

Walaupun penemuan ini adalah berita yang sangat besar, jangan berhenti melakukan crunches anda lagi. Walaupun penyelidik percaya penemuan mereka akan menjadi penukar permainan untuk manusia, kita harus bersabar, kerana komuniti saintifik tidak cuba untuk meningkatkan tahap FLP-7 pada manusia.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add