The Makeup Artist Behind That "Blackface" Image Kata Artworknya Telah Sebenarnya Disinterpretasikan oleh Orang Awam

The Makeup Artist Behind That "Blackface" Image Kata Artworknya Telah Sebenarnya Disinterpretasikan oleh Orang Awam

Dorothy Atkins

Dorothy Atkins | Redaksi | E-mail

Transformasi yang saya baru-baru ini disiarkan oleh seorang wanita berubah menjadi wanita budaya lain telah dikritik tinggi oleh mereka yang tidak memahami mesej tersebut. Saya memadamkan jawatan itu, bukan kerana saya menyesal atau melihat kesalahan, tetapi kerana media sosial yang negatif itu menjadikannya. Ia telah diandaikan oleh kebanyakan bahawa niat saya adalah mengubah model saya menjadi wanita hitam. Kebenaran adalah, niat saya adalah untuk menjaga rupa yang agak samar-samar untuk dikaitkan dengan banyak wanita dari budaya yang berbeza, tetapi inspirasi sebenar penampilan keseluruhan berasal dari warisan Kuuban saya. Walaupun saya sedih dengan berapa banyak orang yang marah, saya tidak boleh memberikan permintaan maaf untuk karya seni saya dan untuk apa yang saya dapati menjadi cantik. Transformasi datang dari tempat cinta dan bukan tentang mengejek bangsa, melainkan merayakannya. Saya amat berbangga untuk menggambarkan seorang wanita yang mewakili beberapa budaya bersama dengan pencapaian, kepercayaan dan sejarah mereka. Art ditafsirkan secara berbeza oleh semua dan kadang-kadang tidak selesa, tetapi menjadikan dunia ini tempat yang lebih baik bermula dengan pemikiran kita - berfikir positif, menunjukkan kasih sayang dan mengamalkan perpaduan.

Satu pos yang dikongsi oleh Makeup + Hair (@paintdatface) pada

Bagi artis solek PaintDatFace, kontroversi baru-baru ini yang menyentuh perubahan terkini adalah sesuatu yang beliau ramalkan akan berlaku, tetapi ia tidak pernah berniat untuk mencipta imej polarisasi perkauman. Baginya, itu semua tentang seni. Bercakap dengan NewBeauty, artis itu berkata dia bersedia dan bersedia untuk reaksi yang kuat. "Sebelum saya menyiarkan foto itu, saya telah bersedia untuk yang paling teruk, terpecah oleh media sosial, kehilangan karier saya dan tidak pernah dilantik semula di Los Angeles," katanya. "Secara jujur, saya masih bersedia untuk itu. Tetapi pada masa ini dalam hidup saya, saya tidak mengejar gaji lagi-saya mengejar untuk memenuhi tujuan saya dalam kehidupan dengan menjadikan dunia ini tempat yang lebih baik melalui kuasa seni. "

Awak juga mungkin menyukai: "PaintDatFace" Adalah Akaun Makeover Instagram yang Anda Perlu Ikut

Berdasarkan reaksi dalam talian kepada jawatannya, yang menunjukkan transformasi model putih kepada model etnik yang menggunakan solek gelap untuk menggambarkan seorang wanita warna, reaksi ususnya adalah tepat. Ramai pengulas di media sosial dan blogger cepat mengutuk projeknya sebagai "blackface" - satu bentuk solek teater yang digunakan oleh penghibur bukan hitam untuk mewakili orang warna untuk hiburan. Walaupun imej itu menimbulkan kemarahan ramai, artis mengatakan label ini tidak dapat lebih jauh dari kebenaran.

Ini bukan satu-satunya versi wajah hitam. Berhenti menyalahi undang-undang #paintdatface pic.twitter.com/Jevk8JNfu4

- Mathuto Motloung (@_mathuto) 31 Mei 2017

Melukis inspirasi dari warisan Kuba beliau, PaintDatFace berkata transformasinya dimaksudkan untuk memberi penghormatan kepada keindahan wanita dari budaya yang berbeza, tidak menyinggung perasaan: "Penampilan luar dari transformasi (seperti bungkus kepala dan gaya monochromatic dari solek mata , warna merah dan merah) telah diilhamkan oleh keturunan Kuba saya, tetapi saya bermaksud untuk nada keseluruhan kulit menyerupai semua orang warna. "

Pilihan artis untuk menggunakan model putih sebagai kanvasnya adalah sengaja dan perlu untuk apa yang dimaksudkannya untuk menyampaikan karya-karyanya. "Saya sengaja memilih model putih. Ketika saya mula-mula membayangkan transformasi ini, saya tahu bahawa untuk membuat kesan yang berani dan membuat suara yang paling kuat, saya perlu memilih wanita putih untuk berubah menjadi wanita warna. Pilihan ini membuatkan saya lebih berharga, semata-mata kerana ia melambangkan keinginan wanita putih untuk menerima nada kulit yang lain dan dengan bangga merasa cantik di dalamnya. "

Selepas tindak balas, PaintDatFace mengeluarkan kenyataan, tetapi pasti mengatakan ia bukan permintaan maaf. "Walaupun saya sedih dengan berapa banyak orang yang marah, saya tidak boleh meminta maaf atas karya seni saya dan untuk apa yang saya dapati menjadi cantik ... Saya sangat berbangga untuk menggambarkan seorang wanita yang mewakili beberapa budaya bersama dengan pencapaian, keyakinan dan sejarah. Art ditafsirkan secara berbeza oleh semua dan kadang-kadang tidak selesa, tetapi menjadikan dunia ini tempat yang lebih baik bermula dengan pemikiran pemikiran kita yang positif, menunjukkan cinta dan mempraktikkan perpaduan. "

Berikut dua sen saya mengenai #paintdatface #supporttheartist #onlyracistifyouthinkitis pic.twitter.com/Fkatx55Xw6

- Angie MaKarrall (@fetogrefe) 30 Mei 2017

Adakah saya satu-satunya wanita hitam yang tidak melihat ini sebagai mengancam? Yea itu blackface tetapi ia tidak dalam cahaya negatif # paintdatface pic.twitter.com/61a5049V3K

- Ayyee Kyriea (@PrincessKMSC) 31 Mei 2017

Walaupun sekepingnya menghasilkan banyak kemurkaan dan serangan peribadi yang diarahkan kepadanya, ia membuka dialog tentang apa yang dianggap sebagai gambaran kaum dan warna yang boleh diterima secara sosial. Beberapa pengulas media sosial telah datang ke pertahanan artis, menjelaskan perbezaan antara "blackface" dan karyanya. Sekurang-kurangnya, sebagai seorang artis, dia dapat melarang tindak balas daripada penontonnya. Sama ada tindak balas yang dimaksudkannya adalah cerita lain, tetapi dia berharap bahawa pada waktunya niatnya dan tujuan yang lebih besar akan menjadi terang: "Lebih daripada apa-apa, saya menyedari bahawa kita hidup dalam masa yang sensitif dan karya seni saya memerlukan masa untuk dicerna."

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add